Bertemu Masyarakat Tani di Langkat, Gubsu Harapkan Petani Bisa Lebih Mandiri (3)
Gubernur Sumatera Utara Edy Rahmayadi hadiri kegiatan Perencanaan Program Bekerja (Bedah Kemiskinan Rakyat Sejahtera), Sekaligus Gerakan Percepatan Tanam dan Penyerahan Bibit Tanaman, Ternak dan alat pertanian yang diselenggarakan oleh Tim Bekerja Kementerian Pertanian Republik Indonesia di Teluk Meku, Kecamatan Babalan, Kabupaten Langkat, Kamis (29/11/2018).

BABALAN Gubernur Sumatera Utara (Gubsu) Edy Rahmayadi mengharapkan para petani, khususnya di Sumatera Utara (Sumut), dapat lebih mandiri dan tidak terlalu mengharapkan bantuan dari pemerintah. Karena, selain tanahnya subur, daerah ini juga kaya akan berbagai komoditas pertanian dan perkebunan.

Hal itu disampaikan Gubsu Edy Rahmayadi ketika menghadiri kegiatan Perencanaan Program Bekerja (Bedah Kemiskinan Rakyat Sejahtera), sekaligus Gerakan Percepatan Tanam dan Penyerahan Bibit Tanaman, Ternak dan Alsintan yang diselenggarakan oleh Tim Bekerja Kementerian Pertanian Republik Indonesia di Teluk Meku, Babalan, Langkat, Kamis (29/11).

Pada kesempatan itu, Gubsu didaulat menyerahkan bantuan bibit tanaman pertanian dan perkebunan, alat pertanian, serta ternak. Bantuan tersebut diberikan kepada petani yang termasuk dalam kategori rumah tangga miskin.

Gubsu berharap bantuan tersebut dapat dimanfaatkan secara maksimal oleh para petani penerima bantuan. Sehingga dapat menghasilkan panen yang lebih banyak, yang pada akhirnya dapat meningkatkan kesejahteraan petani.

Meski begitu, kata Edy Rahmayadi, seharusnya para petani tidak lagi mengharapkan bantuan seperti bibit dari pemerintah. Petani seharusnya lebih mandiri dan mampu menunjukan hasil kepada pemerintah, bukan sebaliknya.

“Kecuali untuk hal-hal besar yang tidak bisa dilakukan masyarakat, seperti pengadaan irigasi. Masa benih pisang saja harus dikasih. Pisang ditanam, mau kita matiin saja susahnya setengah mati. Saya nggak tahu kok bisa sampai seperti ini,” ujarnya.

BACA JUGA  Edy Rahmayadi Harapkan Advokat Kedepankan Akhlak Saat Bertugas

Edy pun mengajak seluruh masyarakat Sumut, khususnya para petani untuk bersama-sama dan bersungguh-sungguh mengembangkan pertanian di daerah ini. Sehingga terwujudnya Sumatera Utara sebagai daerah agraris, yang menjadi salah satu program utama Pemerintah Provinsi Sumatera Utara (Pemprovsu). “Saya mau serius saudara-saudara saya. Mari kita hidupkan benar-benar pertanian kita. Jadikan Sumut sejahtera dan agraris,” tuturnya.

Gubsu juga sempat menjajal mesin traktor dan transplanter atau alat penanam padi bantuan untuk petani. Gubsu pun berhasil menanam padi dengan alat tersebut hingga beberapa baris. Tampak bibit padi sawah yang telah tertanam rapi berkat bantuan transplanter.

Sementara itu, Kepala Pusat Pendidikan Pertanian Kementerian Pertanian Idha Widi Arsanti yang mewakili Menteri Pertanian RI mengatakan, program tersebut diharapkan dapat mengentaskan kemiskinan kurang dari 10 %, dari target sebelumnya 14 %. Tahun 2018, program ini dilakukan di 10 provinsi.

“Tahun depan, Kementerian Pertanian lebih terdorong lagi upaya percepatan pengurangan kemiskinan dengan memberikan bantuan di 20 provinsi dengan jumlah bantuan yang dilipatgandakan,” kata Idha.

Kepala Dinas Tanaman Pangan dan Holtikultura Provsu Azhar Harahap mengatakan Program Bekerja Kementerian Pertanian RI saat ini di Sumatera Utata, hanya dilakukan di Kabupaten Langkat. Difokuskan di 2 Kecamatan, yaitu Babalan dan Sicanggang. “Kegiatan ini dilaksanakan untuk mempercepat pengentasan kemiskinan rumah tangga miskin,” katanya.

Turut hadir pada kesempatan itu OPD Pemprovsu, Direktur Politeknik Pembangunan Pertanian (Polbantan) Medan Yuliana Kansrini, serta masyarakat dan kelompok tani.**

BACA JUGA  Edy Rahmayadi Berharap Langkat Lebih Baik Kedepan