Rapat Koordinasi (Rakor) Penyusunan Kertas Kerja Kawasan Amerika dan Eropa, Selasa (5/3) di Hotel JW Marriot Medan. humaspemprovsu

MEDAN – Provinsi Sumatera Utara (Sumut) memiliki sumber daya alam (SDA) yang berlimpah, seperti tanaman pangan dan holtikultura, perkebunan, perikanan dan pariwisata. Hal itu sangat berpotensi dikerjasamakan dengan para pelaku usaha di Amerika Serikat dan Eropa.

Hal itu diungkapkan Staf Ahli Gubernur Sumut Elisa Marbun yang mewakili Gubernur Sumut Edy Rahmayadi ketika membuka Rapat Koordinasi (Rakor) Penyusunan Kertas Kerja Kawasan Amerika dan Eropa, Selasa (5/3) di Hotel JW Marriot Medan.

“Potensi pertanian Provinsi Sumatera Utara diantaranya adalah sayuran, jeruk dan buah-buahan yang sebagian besar telah dipasarkan dengan baik dan sudah di ekspor keluar negeri maupun provinsi lainnya,” sebutnya.

Sedangkan untuk luas areal perkebunan di Sumut sejumlah 1.999.403 hektar atau 27,89 persen dari luas Provinsi Sumut, dengan total produksi sebesar lebih kurang 4.411.536,55 ton. Diantaranya sawit, karet, kopi, kakao, tembakau, kelapa dan komoditi lainnya.

Begitu juga dengan produksi perikanan laut Selat Malaka atau Pantai Timur sebesar 239.000 ton per tahun. Potensi Samudera Hindia atau pantai Barat sebesar 917.000 ton per tahun. “Diharapkan ini bisa menjadi informasi konstruktif untuk bisa dikerjasamakan dengan pelaku-pelaku ekonomi kawasan Amerika dan Eropa,” katanya.

Gubernur juga menyambut baik, kegiatan rapat koordinasi Penyusunan Kertas Kerja Kawasan Amerika dan Eropa yang digelar di daerah ini. Karena dapat mempromosikan potensi kerjasama ekonomi Sumut dengan negara-negara di kawasan Amerika dan Eropa.

“Pemilihan provinsi Sumatera Utara sebagai fokus daerah penyusunan kertas kerja untuk kawasan Amerika dan Eropa ini diharapkan dapat membantu mempromosikan potensi kerjasama ekonomi dengan negara-negara di kawasan Amerika Eropa,” ujarnya.

Direktur Jenderal (Dirjen) Amerika – Eropa Kementerian Luar Negeri Muhammad Anshor mengatakan Provinsi Sumut sebagai fokus daerah didasarkan pada potensi investasi, antara lain pada industri kelapa sawit yang prospeknya baik di pasar dalam negeri maupun pasar dunia. “Beberapa pasar di Amerika dan Eropa masih terbuka lebar untuk produk-produk unggulan dari Indonesia dan Sumatera Utara Khususnya,” ujar Anshor.

Selain kelapa sawit, juga ada indusri pariwisata, pangan dan hasil pertanian. Di bidang pariwisata, lanjutnya, Sumut memiliki Danau Toba yang merupakan salah satu destinasi prioritas yang perlu dikembangkan.

Dikatakannya, promosi ekonomi Indonesia di Amerika dan Eropa belum optimal, mengingat belum tersedianya sinkronisasi dan isu prioritas yang melibatkan kementerian, lembaga, instansi dan pemerintah daerah terkait. Karenanya Dirjen Amerika Eropa melaksanakan kegiatan seperti ini. “Diharapkan pelaksanaan diplomasi Indonesia di kawasan Amerika dan Eropa dapat terkoordinir untuk mendapatkan hasil yang optimal,” sebutnya.

Ketua Apindo Sumut yang juga anggota DPD RI Parlindungan Purba pada kesempatan tersebut menyambut baik diadakannya Rapat Koordinasi (Rakor) Penyusunan Kertas Kerja Amerika Eropa. Melalui kegiatan ini diharapkan potensi-potensi yang ada di Sumut dapat diketahui informasinya dari pemerintah daerah provinsi maupun masyarakat kabupaten/kota yang ada di Sumut.

Diharapkan dari Kementerian dapat terus mendukung pemanfaatan sumber daya alam yang ada di Sumut untuk dapat dikerjasamakan di kawasan Amerika dan Eropa. “Yang nantinya akan meningkatkan ekspor Provinsi Sumatera Utara, khususnya,” sebut Parlindungan.

Turut hadir Sekretaris Direktorat Jenderal Amerika dan Eropa Ratu Silvy Gayatri, mewakili Kadis Perindag, Kadis Budpar dan PMPTSP Provinsi Sumut, Kepala Biro Otonomi Daerah dan Kerja Sama Setdaprov Sumut Basarin Tanjung, Sekda Kota Medan Ir Wira Alrahman, Wakil Bupati Nias Selatan Sozanolo Nduru, Wakil Ketua Umum Bidang Investasi dan Promosi KADIN Sumut Jonner Napitupulu dan para pengurus Kadin, dan Pengurus APINDO Sumut.**